Memerhati dan diperhati.

Aku perhati. Tapi serius aku rasa aku tak suka diperhati.
Baru aku paham apa orang rasa ketika aku memerhati.

Oh, damn.

Kalau aku tak perhati, orang perhati aku.
Bukan aku perasan, cuma aku tahu.
Aku nampak, walaupun rabun.

Aku tahu mana anak mata kau pergi.
Belakang aku tiada orang selain aku disitu.

Aku benci. Benci.

Rasa macam nak cucuk mata kau pakai garfu.
Takpun pakai chopstik.

Mungkin baru rasa puas hati.
Gelapnya hati.
Ah, peduli.

Kau perhati aku lagi, jangan tanya esok pagi kau bangun, kau takde mata.

Sincerely,
Yang tak suka diperhati