Jengkel.

Jengkel.
Atau lebih sedap dipanggil annoying.
Atau lebih manis lagi dipanggil menyampah,
tahap puaka.

Bagi aku,
menyampah tahap puaka ni paling terpaling menyampah.

Misalnya,

Kau berjalan jalan huha huha dengan kengkawan kau.
Then, dengan tak semena mena
Dari jauh kau dah nampak dia.

Kau cuba mengelak ke kiri, tak boleh.
Mengelak ke kanan, tak boleh.
Tapi akibat kau lambat mengelak,
dia panggil kau.

"Aina..Aina...Aina.."

Aku dengar. Alamak, sial. Dia dah panggil. Apa nak buat ni?
Membe dah lari dulu. Diorang tahu dia tu yang annoying.

"Hai..."

Kau boleh bayang hati aku cemana time cakap tu. Tolonglah tolong.
Aku tak mampu.

"Ai, buat apa? Dari mana ni? Tak perasan aku ke? Aku terasa lah. Aku dah lama tengok.
Lastly aku tegur jelah. Nak tahu, tadi baru habis exam. Aku keluar awal, ada pula perempuan ni duk sengih kat aku. Macam psycho je. Blablablablablabla......"

Dia cakap sambil berjalan, sengih.
Kaki berlipat sambil diri.
Tegur tegur orang, macam semua kenal dia.
Macam tak betul pun ada aku tengok.

Aku taknak tahu, tahu?
Kau ingat aku heran?
Oh, please.

Cara yang terbaik time tu aku nak elakkan diri.
Aku keluarkan phone.
Text kawan aku.
"Tolong aku weh. Kata ada hal."

That it. Its over now.
No, its not over.
Sampai terserempak lagi.